I’m Still in Grey Area

Sedang diliputi kebimbangan nih (ciee…). Lho… serius… pengen curhat tapi bingung juga harus cerita dari mana. Habis semuanya serba membingungkan, or… well… sebenarnya ga perlu bingung kalau aku udah ambil keputusan dan kommit dengan keputusan itu. Masalahnya, dari dulu sampai sekarang, rasanya aku selalu berada di grey area. He3x… ga bisa memutuskan mau jadi aku yang seperti apa. Masih terjebak dalam paradigma ingin disukai orang lain, bukan melakukan sesuatu yang memang aku yakini benar. Padahal sudah terbukti aku sering ‘menderita’ dengan bertahan dalam paradigma ini. Tapi ya itu tadi… masih belum berani melangkah keluar dari lingkaran zona nyaman (walaupun sekarang sudah tak senyaman dulu).

Memasuki dunia nyata memang ternyata tak semudah yang selalu aku bayangkan. Apalagi aku sering ragu2 dalam melangkah. Dalam satu bidang saja sudah terlalu banyak kesalahan yang sudah kubuat. Jadi semakin ngeri untuk melangkah maju. Saat ini sudah ingin mundur. Boleh kah? Mengutip sebuah syair lagu, kuingin menghela napas panjang, tuk siapkan diri berlari kembali. Masalahnya, aku tak tahu seberapa panjang napas yang harus kuhela tuk siap berlari kembali? Saat ini aku sudah terengah-engah. Merasa tak sanggup berlari di lintasan ini. Ingin mencari lintasan yang lain. Tapi…

Iklan

Semangati Aku…

Alhamdulillah… tanggal merah… akhirnya libuuurrr… :p
Ingat pengalaman kemarin di kantor, lagi riweuh bikin laporan akhir bulan (yang baru dibikin di awal bulan :p), eeehhh… listrik sangat bekerja sama dengan tiba2 mati lampu… aaarrrrggghhh…!!! Udah mah aku udah panik gara2 masih bingung bikin laporan, ditambah lagi musti ngulang (ambil hikmahnya aja lah, dengan ngulang, mudah2an aku jadi lebih ngartos ~senyum aja deh~).

Hmph… berusaha untuk tidak mengeluh… tapi pikiran itu tetap ada. Entah kenapa, kemarin rasanya seperti ga ngerjain apa2… saking banyaknya tugas yang harus diselesaikan dalam waktu singkat… aku jadi nge-hang…
He3x… beneran! Sekian banyak daftar tugas, aku jadi bingung mo ngerjain yang mana dulu. Belum selesai tugas yang satu, eh… udah muncul lagi request yang lain yang minta cepet2 juga. Request terbaru belum diproses, eh… udah ditambah lagi… Buset dah, sekarang aku ngerti perasaan komputer yang jadi nge-hang kalo aku buka terlalu banyak aplikasi, bayangin aja kamu lagi pake program word, excel, power point, ditambah buka corel, photoshop, plus game-game… ha3x… pasti lelet abisss…
Tapi ga bisa nyalahin tumpukan tugasnya juga sih… mungkin emang akunya aja yang masih lemot memroses tugas di kantor :p Akunya yang perlu diupgrade. Dari sisi skill sih aku yakin aku bisa. Yang jadi masalah mungkin kemampuan aku mengorganisir tugas. Aku masih belum bisa menyusun skala prioritas dan sekuens tugas. Kebiasaan buruk dari kecil masih terbawa, harus dikasih tahu apa yang harus dikerjakan duluan, gimana cara ngerjainnya, dan harus dikerjakan dalam waktu berapa lama. Aku masih membiasakan diri bekerja mandiri. Hiks… dan sepertinya aku masih kesulitan menyesuaikan diri dengan ritme kerja di kantor.

Ayo, semangat, Tika!!!
Tika pasti bisa!
Ganbatte kudasai!!!